Imajinasi sosiologis - Sosiologi Bukan Hanya Sekedar Akal Sehat

Sosiologi adalah studi tentang kehidupan sosial manusia. Karena kehidupan sosial manusia begitu luas , sosiologi memiliki banyak sub - bagian dari studi contohnya seperti sosiologi gender, sosiologi agama, ekonomi, lingkungan, politik dan lainnya.

Dunia sosial berubah. Beberapa berpendapat itu tumbuh, yang lain mengatakan itu menyusut . Hal yang penting untuk dipahami adalah : masyarakat tidak tetap tidak berubah dari waktu ke waktu . Seperti yang akan dibahas lebih rinci di bawah , sosiologi berakar pada perubahan sosial yang signifikan ( misalnya , revolusi industri , penciptaan kerajaan , dan pencerahan penalaran ilmiah ) .

Praktisi awal mengembangkan disiplin sebagai upaya untuk memahami perubahan masyarakat. Beberapa teori sosiologis awal ( misalnya , Marx , Weber , dan Durkheim ) terganggu oleh proses-proses sosial mereka diyakini sebagai pendorong perubahan, seperti pencarian solidaritas, pencapaiannya tujuan sosial , dan naik turunnya kelas, dll.

Penting untuk dicatat pada titik ini bahwa tokoh-tokoh pendiri sosiologi adalah beberapa individu awal yang mempekerjakan apa yang C. Wright Mills sebut sebagai imajinasi sosiologis.

Apa itu imajinasi sosiologis? imajinasi sosiologis merupakan kemampuan untuk menempatkan masalah pribadi dalam kerangka informasi tentang isu-isu sosial. Mills mengatakan bahwa apa yang orang butuhkan manusia adalah kualitas pikiran yang akan membantu mereka untuk menggunakan informasi dan mengembangkan alasan untuk mencapai penjumlahan jelas tentang apa yang terjadi di dunia dan apa yang mungkin terjadi dalam diri mereka.

Imajinasi sosiologis memungkinkan pemiliknya untuk memahami adegan sejarah besar dalam hal maknanya bagi kehidupan batin dan karir eksternal dari berbagai individu. Mills melihatnya sebagai, imajinasi sosiologis dapat membantu individu mengatasi dengan dunia sosial dengan membantu mereka untuk melangkah keluar dari pandangan dunia pribadi mereka dan dengan demikian melihat peristiwa dan struktur sosial yang mempengaruhi perilaku, sikap, dan budaya.

Inilah sebabnya mengapa orang-orang telah menggunakan upacara keagamaan selama berabad-abad untuk memohon kehendak para dewa - karena mereka percaya para dewa lah yang mengendalikan unsur-unsur tertentu dari alam ( misalnya , cuaca ). Sama seperti tari hujan merupakan upaya untuk memahami bagaimana cuaca bekerja tanpa menggunakan analisis empiris.

Tetapi dalam rangka untuk menguji teori mereka, sosiolog bangkit dari kursi mereka dan memasuki dunia sosial. Mereka mengumpulkan data dan mengevaluasi teori mereka dalam data yang mereka kumpulkan . Sosiolog tidak hanya mengusulkan teori tentang bagaimana dunia sosial bekerja . Sosiolog menguji teori mereka tentang bagaimana dunia bekerja dengan menggunakan metode ilmiah.

Sosiolog, seperti semua manusia, memiliki nilai, keyakinan, dan bahkan praduga-praduga dari apa yang mereka pikirkan dan mungkin mereka temukan dalam penelitian mereka. Namun, seperti pendapat Peter Berger, apa yang membedakan sosiolog dari para peneliti non-ilmiah adalah bahwa : sosiolog mencoba untuk melihat apa yang ada. Dia mungkin memiliki harapan atau ketakutan tentang apa yang mungkin ia temukan. Tapi dia akan mencoba untuk melihat, terlepas harapannya atau ketakutan.

Sosiologi, adalah upaya untuk memahami dunia sosial dengan menempatkan kegiatan sosial dalam lingkungan yang berhubungan ( yaitu , struktur sosial , budaya, sejarah ) dan mencoba memahami fenomena sosial dengan mengumpulkan dan menganalisis data empiris .

Manfaat Sosiologi adalah

  • Sosiologi memberikan pemahaman tentang isu-isu sosial dan pola perilaku 
  • Sosiologi membantu kita memahami cara kerja sistem sosial di mana kita menjalani hidup kita.
  • Sosiologi membantu kita memahami mengapa kita memandang dunia dengan cara yang kita lakukan.
  • Sosiologi membantu kami mengidentifikasi apa yang kita miliki dalam kesamaan, dan di antara, budaya dan masyarakat.
  • Sosiologi membantu kita memahami mengapa dan bagaimana perubahan masyarakat.
  • Sosiologi memberikan kita perspektif teoritis di mana untuk membingkai ini sebagai sebuah pemahaman dan metode penelitian yang memungkinkan kita untuk mempelajari kehidupan sosial ilmiah.
  • Sosiologi adalah ilmu sosial.
  • Sosiologi bukan hanya sekedar akal sehat.

1 comments:

thanks very much guy's...good looking

Reply

Post a Comment